Thai Tea Dibalas Air Tuba

Sepertinya ada yang salah dengan peribahasa ini. Bukannya air susu Ndah? Nope, bagi gue Thai Tea jauh lebih enak dari air susu. So, segala kebaikan yang telah gue lakukan berarti memang melebihi dari kebaikan normal yang ada. Tapi kok ya ndilalah balesannya air tuba.. wes ditolong segala macem, ujung-ujungnya ngelaporin ke polisi orang yang nolong dan yang dah dia perlakukan kayak sampah. Duh gustiii…

Yup, gimana nggak baik, ada orang, sebut saja namanya Hans, karena memang karakternya persis Hans yang ada film Frozen. Bukan Hans Solo ya, kebagusan.. tapi ngga apa juga sih kalo endingnya dibunuh anaknya sendiri.. Aduh kenapa gue malah jadi kasih spoiler film Star Wars😅. Lagian itu Han, bukan Hans.. Han Solo.. bah perlu ya dibahas ini..

Hans ini gue perlakukan sangat-sangat baik. Mulai dari baru kenal, dia butuh duit buat beli sesuatu sekitar Rp2,5 juta, tanpa banyak tanya gue langsung transfer, gue pikir buat dia beli obat, walau ternyata cuma buat nombokin beli laptop. Dibalikin cepat sih, tapi itu lho gambaran gue bener-bener cepat tanggap kalo dia butuh. Mau jalan-jalan ke Semarang pun perlu ya minta transfer Rp 4 juta dulu.

Then, pas dia sakit keras ga bisa kemana-mana, titip beli obat, subuh-subuh gue jabanin keliling nyari apotik yang jual itu obat.

Kebetulan hari ini gue lagi susun laporan pajak gue, dan dari sekian rekening koran perbankan gue nongol deh tuh, angka-angka pengeluaran gue untuk beli obat dia, lengkap dengan tanggal-tanggalnya. Sering kali gue nolak diganti, terkadang kalau pun diganti, dia ga tau harga asli dan lebih rendah, ga gue tagih juga tuh.

Awal kenal si Hans ini Mei 2017. Dia pernah cerita punya perusahaan yang mati suri, dibentuk sejak 2014 dengan teman-temannya yang sekantor. Sebut saja nama kantor dia dan temen-temennya itu  Semprul . Dasar gue yang terlalu baik hati dan tidak sombong, gue semangatin deh dia bangun lagi itu perusahaan yang mati suri.

Gue bantu dong dalam pembuatan web dan emailnya, pakai layanan gratisan tentunya, tinggal beli domain doang. Sederhana. Saat itu gue lakukan dengan senang hati. Itu sekitar awal tahun 2018. Dia sukses dan happy, gue pun happy.

Tetapi mulai deh muncul keanehan, Februari 2018 mulai tuh mangkak main perintah. Gue lagi meeting sambil ngerayain ulang tahun suami gue dengan seorang teman. Tetiba dia nelpon kayak mendesak minta benerin email rusak, berasa kayak nyuruh technical support, bukan ke orang yang sudah berbaik hati bantu dia.

Saat itu emang gue ga setting SFX dan DKIM, ya elah bro, ga dibayar gitu lho, jadi emang waktu itu gue bikin sekedar jadi. Tapi mestinya ga masalah, sampai salah satu marketing handalnya katanya (taela handal) kirim email bertubi-tubi dengan konten yang sama tanpa kata sapaan unik ke yang dikirim, akibatnya ya mental.

Yo wes gue coba benerin plus kasih saran dong, kalau konten sama, pake BCC saja. Waktu ribut, dia pun sempat bilang kalau web dan email perusahaan dia itu ga penting kok, bisa dia tinggal kapan saja, lebih penting gue. Huft, bener ga tuh, atau rayuan sesaat saja?

Oke, perjalanan pun berlanjut, dia sakit keras, gue bawa dia ke RS malam-malam, ternyata kudu nginep semingguan di RS, saat itu Juni 2018. Bro, gue tungguin di RS, ladenin ngelebihin gue ngeladenin suami gue cobaaaa… Well, suami gue emang ga pernah ngaku sih kalau sakit, emang laki beneran suami gue, ga ringkih kayak manusia yang satu ini.

Bodohnya gue kok ya bertahan mayan lama sama orang yang sebenernya dah kelihatan cuma manfaatin gue doang. Dulu saat gue masih ngisi beberapa media dan mesti ikut liputan, dia minta gue kurangin medianya biar lebih banyak waktu sama dia, dan jangan ikut liputan, karena dia canggung kalo mesti liputan bareng. What???

Dan dengan bodohnya gue turuti, gegara itu pekerjaan utama dia, mengalahlah gue, toh gue kipas-kipas cantik aja duit bisa datang dengan sendirinya.. macam kerbau dicucuk hidung saja gue ini nurut sama dia. Suami gue aja ga pernah larang gue nulis review padahal dulu masih manten baru.

Oke, hari demi hari pun berlalu, gue makin sering bareng sama dia, kadang dia kerja, gue masakin, siapin dia air panas buat mandi dan seterusnya dan seterusnya. Tapi lama-kelamaan kenapa nih orang makin galak, ngatur, tapi kok giliran diperintah partner bisnis yang awalnya kata dia ga penting itu nurut banget. Bahkan sampai menekan gue untuk ngerjain bagian itu. Dan, tak lupa menghina kapabilitas gue, dari urusan ga bisa dapetin klien bisnis buat dia (man, kalau pun iya mana digubris, perasaan gue pernah tawarin perusahaan Thailand tapi hanya dipandang sebelah mata).

Urusan tulisan pun dihina-hinanya pula, katanya tidak memenuhi standar kualitas media. Ehm, lalu selama ini gue nulis untuk lebih dari 15 media dan bisa pula di saat bersamaan, gimana ceritanya itu dapat order kalau memang tidak dibutuhkan. Review pun dia juga belepotan, ya gimana ga belepotan, lihat saja pengakuan dia nanti di lanjutan cerita ini nanti, ya.. bahwa dia ga ngerti masalah teknis. Lah kalau ngereview teknologi tapi ga ngerti teknis, apa dong yang diulas?

Demi menenangkan diri, gue pun pergi ke Thailand, untuk retret. Di sana terasa segar baget, sayangnya sampai Indonesia, kenapa jadi suram lagi, apalagi yang terkait dengan dia. Eh dia bisa lho bawa emaknya buat rayu gue, buat apa lagi kalau bukan urus tagihan webnya itu. Malas kali sebenarnya gue ini. Gue dah bilang, urusan gue banyak, lagi padat kerjaan, layaknya alasan dia kalau gue tantang untuk benerin cara menulis gue yang dia bilang berantakan.

Sepertinya agak mulai sadar, dia pun mulai kasih masukan, walau masih seret juga tuh bahan untuk ngisi media tempat gue nulis sekarang. Dia hanya peduli kepentingan dia dan bukan gue. Ketika sepertinya dia tahu, bahwa gue mulai nolak, maka dia pun menjauh, sengaja menghindar. Bahkan dia mencoba untuk mengakali agar tak perlu gue untuk urus web dengan cara membayar tagihan dobel. Padahal nggak gitu juga caranya kali, malah ga kedeteksi. Yup! Gue pun harus kerepotan lagi urus itu kelebihan bayar.

Ternyata badai belum dimulai sampai, jeng jeng…. Dia hasut teman-teman yang diriin perusahaan bareng untuk melaporkan gue ke polisi! Whaaaatttt polisi? Atas dasar apaaa? Wong sejak menghindar itu dia yang ga mau ditemui, ga mau angkat telepon. Bahkan saat gue satronin tempat tinggalnya dengan bantuan emaknya sendiri dia ngumpet, menghindar.

Saat gue mau tahu kenapa dia mendadak tiba-tiba jadi jahat padahal disamperin untuk dipastikan dirinya baik-baik, malah membalas dengan bentakan-bentakan? Ketika gue tetap setia menunggu, dia malah menipu, berjanji akan menghadapi, taunya ngumpet, dia atur supaya gue anter ibunya pulang setelah dia paksa gue pulang ke rumah. Ketika gue tanya via Telegram, kok berbohong? Kok menyembunyikan diri, dia jawab “My phone, my rule” dengan arogannya. Padahal update terkini (8 April 2019), dia sok kembali mau atur gue. Dia melanggar teritorial di mana hak gue untuk membersihkan nama gue, atas fitnahan apa yang dia sampaikan pada teman-temannya.

Mbok ya kalau memang webnya rusak, email rusak, ga usah gengsi nelpon minta tolong benerin, bukannya malah mengancam gitu. Lalu apa yang dijadikan barang bukti? Capture web dan percakapan di Telegram dan WhatsApp.

Gini ya mas Hans, kalau nonton film action, atau kalau saya kuliah di teknik dulu, cowok itu kalau ngelihat perempuan lemah yang akan digebuk atau dijadikan sasaran tembak, maka nalurinya itu akan melindungi. Menamengi si cewe. Lha ini kok mas Hans malah kebalik, mungkin si mas ini dimintai pertanggungjawaban teman-temannya untuk benahi ya.. username dan password kan ada mas, ga pernah diganti. Benerin saja sendiri, kan sudah diajari.

Oh mungkin karena sprei di kamar memang bertemakan Frozen sih ya, jadi tokoh panutannya ya memang Hans ini.

Kenapa sih minta disuapin terus. Sudah dibantu sedemikian rupa, mulai dari sakit, rutinitas sehari-hari sampai bisnis pun, mosok mesti disuapin terus. Dah dibantu sedemikian kok malah menjerumuskan dengan sadis. Sampean ini terbuat dari batu ya? Ga pernah dilahirkan perempuan? Ingat lho mas, karma itu pasti. Ndak takut anaknya nanti dimanfaatin, kalau misalnya ada mukjizat yang bikin anak sampean jadi pinter gitu.

Bener-bener deh, kecewa bener gue, bagaikan ngasih Thai Tea, eh dicekokin air tuba… Ternyata teman sekantor yang mendirikan perusahaan bareng itu pun ga beda jauh. Gue samperin ke kantornya buat kasih penjelasan, sebut saja si Sapri. Eh ternyata dia pun kabur… Parah ya ternyata orang-orang Semprul ini. Padahal gue ke kantor Semprul itu pun atas saran kakak si Hans ini.

Masalah Semprul pun, konon satu dekade lalu, gue dan salah satu alumni Semprul dikerjai manusia yang sama. Tapi ya jadi kompak.  Mungkin karena sudah alumni ya.. sementara manusia-manusia ini masih berada dalam payung Semprul semoga saja media Semprulnya ga buru-buru dibubarin ya…

Oh iya, kalau dibubarin plan B-nya kan meres orang ya. Laporin saja cewe imut manis innocent ke polisi, nanti tinggal diperas kali ya, seolah-olah mengalami kerugian besar. Biarin aja, toh cuma janda pensiunan, posisinya lemah. Etapi pak polisi, janda yang ngandelin pensiunan suami doang apa iya bisa diperes habis, nggak kasihan gitu?

Lanjut deh ya, setelah laporan telah diajukan, dia pun dengan happy datang ke rumah si janda imut yang innocent. Dengan bangganya kasih tau sudah ngelaporin si janda imut ini. Lha, ada masalah apa, mbok ya kalau kesulitan minta tolong baik-baik. Si imut innocent pun berusaha dong kasih tau cara benerin, sambil kekeuh bilang kalau memang si mas Hans ini punya username dan password, ga pernah diganti lho mas. Nggak takut nanti pas disidik ketahuan kalau sampean bohong?

Kelucuan lain adalah si mas Hans ini yakin banget dia beli hosting lho, dengan uang investasi dia dan teman-temannya yang besar. Gimana mas? Hosting? Yakin? Perasaan saya yang bantu pesenin itu cuma beli domain lho mas, plus spanel park. Harga domainnya cuma Rp95ribu dan harga spanel park Rp10. Yup! Sepuluh rupiah! Bukan sepuluh juta apalagi sepuluh milyar.

Mas Hans, kamu yakin kamu sehat mas? Sudah pakai inhalernya? Atau salah hisap mariyuana? Mbok ya kalau mau nuntut belajar dulu apa yang menjadi hak dan apa yang menjadi kewajiban. Sampean ini ga pernah bayar saya, semua saya bantu gratis, karena saya kasihan juga lihat sampean miskin, kok malah ngelunjak ngelaporin ke polisi.

Saya dengan senang hati mau ajari, dengan gambar bagan, kok mas malah kabur sih. Kok malah bilang “aku bukan orang teknis, ga mau tau soal teknis”. Lha kalau ga mau tau ya gini mas, ada yang rusak bukannya coba benerin malah ngelaporin ke polisi.

Mbok pinteran dikit mas, biar ga nyusahin orang. Sudah punya username dan password masternya sejak awal saja ga mau ngaku. Paling enak emang ya kalau bisa langsung jadiin orang kambing hitam, apalagi gue suka pakai pakaian hitam.

Untungnya gue bukan pendendam sejak ikutan komunitas yang penuh kehangatan dan kedamaian. Tapi saya juga punya temen orang-orang yang dulu pernah jahatin saya, macam film superhero gitu mas… Jadi saya bisa rangkul mereka lagi buat team up bantu saya… Macam the Flash ngegandeng Captain Cold gitu lho. Kalau sampai laporan polisi mas diproses, kemungkinan besar mas bakal menang.. menanggung malu maksudnya mas… dah ada yang siap-siap bikin class action juga lho mas…

Ga nyumpahin sih mas, tapi ya, gimana ya, saya jadi bingung, ini saya gila atau gimana ya. Jadi inget dulu kaki sampean borokan saja saya anter ke RS buat operasi ya. Saya tuntun, bayarin transportasinya ke sana ke mari. Sudah lupa semua ya mas? Pas dulu sering kumat seseknya juga, saya ga cuma keliling cari apotik, tapi pas opname pun saya tungguin seminggu lebih. Sudah lupa semua ya mas? Ya sudahlah, sampean enak saja minum Thai Tea-nya, tapi air Tuba yang mas sodorin ke saya, beneran deh, pengen saya siram saja ke muka mas.

update 3 Februari 2019:

minta gue tanda tangan surat pernyataan yang jelas justru akan memberatkan dan menjebak gue. Lha kok isinya nomor rekening gue, apa hubungannya coba..  sakit bener-bener rasanya ini orang.

Gue tetap lho baik hati mandu dia bikin web dengan user dan password yang sudah dia pegang.. eh setelah diajari, kabur lagi, ga mau komit, benar-benar tak tahu diuntung..

update 8 April 2019

Lagi-lagi manusia tak tahu diuntung ini cari gara-gara, kirim pesan ke gue, mengancam menuntut gue karena melakukan klarifikasi tentang perbuatan busuk dia di blog gue. Ok, gue turutin awalnya, semua nama UngWir yang merupakan akronim nama dia gue ubah jadi Han. Tapi akhirnya gue bongkar lagi di tulisan update yang gue lakukan bulan juni, karena dia justru melakukan perbuatan yang lebih busuk lagi dalam menghasut. Dia pakai mulut perempuan yang dia sebut sebagai marketing handalnya itu untuk menjelek-jelekkan reputasi gue, pekerjaan gue, di lingkungan kerja gue.

Gue baru tahu tanggal 17 Mei 2019 ketika gue meeting proyek internal dengan teman-teman gue ternyata si perempuan marketing handal UngWir ini, sebut saja TaHu menyebar cerita karangan UngWir soal website mereka. Jelas itu usaha mereka untuk mematikan mata pencaharian gue, secara pekerjaan gue selama ini mengelola website beberpa perusahaan. Nggak ngerti apa maksudnya. Sudah ditegur untuk mengendalikan mulut perempuan barunya itu, tetapi tetap saja tidak digubris, malah akhirnya si UngWir berhasi mempengaruhi keluarganya sendiri dengan cerita isapan jempol yang dia karang. Semua sudah lupa atas perbuatan keji yang dia lakukan terhadap gue.

Untungnya, menurut kabar yang gue terima TaHu ini pun bukan orang bersih, selalu bermasalah dengan orang yang melakukan kesepakatan kerja dengan dia karena terlalu serakah. Ya iyalah gimana nggak serakah, teman kongsiannya disuruh memperbudak perempuan yang sempat suka rela membantu membuatkan infrastruktur secara gratis. Tinggal hitung waktu saja sampai mereka bubar. Kalau pun awet, well, mungkin orang busuk itu cocok satu sama lain. Heran ya, belum puas gitu ngerusak orang.. terus memfitnah. Tak heran dia terus menerus juga berusaha mengusik mantan istrinya. No wonder mantan istrinya nggak izinin dia ketemu anaknya. Apalagi mantan istrinya berprofesi dalam pendidikan anak, tentunya nggak pengen anaknya terkena pengaruh buruk orang nggak tahu diri ini.

Orang ini memang UjuNG-ujunGnya mengkhaWatIRkAn…

update 9 Agustus 2019.

Ini gue mau cerita kejadian tanggal 13 Januari 2019

Gue masih jalan bareng orang ini, ngemal bareng, tadinya mau nonton bareng, apa daya kartu debit gue ketinggalan karena baru balik dari Thailand belum balik-balikin semua kartu ke dompet. Siang hari nggak jadi nonton, akhirnya makan dan ya obrol-obrol balik ke tempat dia.

Fakta yang gue ketahui tanggal 9 Agustus 2019 adalah dia sebenarnya sudah beli domain dan hosting baru. Oke kali ini pakai hosting di N****H****r. Lah, dia masih sama gue aja sudah rencanakan itu. Beli domain dan hosting, lalu jadikan perempuan yang dulu dia bilang bogel dan nggak ada apa-apa sebagai Business Director perusahaan yang dia tuduh gue rusak. Piye toh iki. Kalau sudah ada rencana bayar orang, bikin web dan email baru, ngapain masih ngerong-rong dan ngancam gue pada 22 Januari 2019. Ga ada duit masuk ke gue, kenapa mesti cantumin semua nomor rekening gue untuk ditandatangani? Nama orang yang bikin web Dani, dulu dia pernah cerita mantan pacarnya juga nama Dani. Oh no, jadi ini orang pacaran sama cewek atau cowok sih?

Fakta baru lagi yang gue ketahui tanggal 10 September 2019. Ternyata perempuan itu sore-sore memaki-maki gue pas gue lagi jalan sama si Ungwir ini. Jadi selama Ungwir lihat ponselnya bom waktu sewaktu-waktu bisa terjadi. Perempuan itu ternyata pada 13 Januari 2019 sekitar jam 4 sore (entah 4 sore atau 2 siang, karena kok dia pakai waktu +9 GMT di email). Ini orang sudah dibantu malah ngata-ngatai “Fuck You Bitch” (gambar terlampir). Sudah dijelaskan bahwa gue pusing nggak bisa ngerjain yang dia paksa gue kerjakan. Bukti MRi rumah sakit jelas membuktikan. Jadi gue ke RS sendiri si Ungwir itu ngga pernah nemani walau gue dulu nungguin dia seminggu penuh di RS. Masuk mesin MRI pun gue sendiri. Peduli juga nggak, kok ya merasa teman dekat bukannya peduli kondisi tapi maksa kerja gratis, dan membela perempuan gila yang maki-maki gue. Kalau memang kalian pasangan ya, mestinya nggak usah dari awal bilang cinta or sayang ke gue. Silakan kalian kompak pacaran dan buka usaha bersama tanpa bohongi gue atau melibatkan gue. Gue bantu gratis lho, awalnya sih dibayar cinta ceritanya, lha wong sudah nggak ada cinta, malah nindas kok malah memaki-maki. Orang sakit bukannya bantu rawat, malah dikata-katai. Usahanya PR lho. Pertanyaan gue, pantaskah seorang PR melontarkan kata-kata kasar kepada orang yang sudah menolongnya? Oalah ndhuk, kasihan sekali brand yang akan kamu wakili.

IMG_20190912_041344.png

3 Responses to Thai Tea Dibalas Air Tuba

  1. Asking questions are really nice thing if you are not understanding something
    totally, but this post presents good understanding yet.

  2. Soe says:

    Hyahahahaha… Terimakasih di siang terik ini, Anda memberi warna di hari saya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: