Gus.. Gus.. Jangan Nikah ya…

Teringat dengan chat pertama kali dengan seekor kecoak_imut di negeri YM, saat itu pukul 3 pagi. Gue sedang kebagian shift malam, sekalian sedang nungguin salah satu editor yang sedang ngerjain materi kejar tayang. Mungkin ada sedikit pertanyaan, kenapa nungguin editor toh ada supir anteran. Well, kala itu gue rada parno aja diculik sama salah seorang supir yang ngambil jalur aneh ga keruan.

Alkisah sang kecoak_imut ternyata juga sedang berada di kantornya sedang diburu deadline naik cetak di salah satu majalah yang dekat kuburan. Saat itu id yang gue pake adalah quratengil, sejujurnya saat itu memang bukan id gue. Gue cuma pinjam karena gue emang bukan tipe chatter. Entah kenapa pagi buta itu terbersit keinginan untuk chat, kecoak_imut mengira gue adalah salah satu teman kantornya yang iseng. Untuk ngebuktiin itu, akhirnya gue telpon dari telpon kantor ke no hp beliau. Baru deh ketahuan dari kode area, posisi gue memang di Jakarta Barat, bukan di kuburan.

Setelah beberapa kali chat dan ngobrol, akhirnya tibalah saat-saat kopdar. Enam tahun silam, gue masih seorang anak lugu yang meminta KTP saat kenalan. Kaget juga sih, waktu lihat kecoak_imut yang tampangnya masih abg itu ternyata kelahiran ’68, tepatnya bulan Agustus makanya namanya Agus. Gue nulis ini sekalian sih dalam rangka menyambut ulang tahun beliau. Toh gue dan Neni udah beli kado sejak tahun kemarin. Sayangnya Neni tiba-tiba marah ga keruan, gara-gara gue malas nenteng-nenteng kado dan langsung ngasih ke Agus tanpa nungguin dia. Toh gue bilang kok kalo kado itu dari Neni dan gue. Bagi gue pemberian secara simbolik adalah tradisi pejabat, bukan gue.

Ngerasa makin banyak teman berkurang dan makin terbatasi karena penggadaian status kemerdekaan mereka ke lembaga yang disebut pernikahan, saat ngelihat KTP Agus, gue bersyukur ternyata status dia belum kawin. Karena terlalu sayang, temen yang asik kayak dia harus lepas gara-gara batasan pernikahan. Saat itu gue sedang makan di Pizza Hut Cibubur. Waktu gue memandang mata Agus dalam-dalam dan berkata… “Gus, apa pun yang terjadi… kamu jangan kawin ya.”. Awalnya Agus bengong, mencoba memahami air muka gue sebelum akhirnya tertawa terbahak-bahak dan bilang “Ndah, tau nggak baru kali ini ada orang yg ngelarang aku kawin. Wong Pakde Budeku pada bilang, Gus, mbok kamu kawin. Kok malah enek arek cilik nglarang aku kawin.”

Saat itu padahal baru tahun 2002, namun gue udah merasakan adanya perubahan kondisi. Gue cenderung lebih jaga jarak buat orang yang udah nikah, baik itu cowo maupun cewe. So bagi gue Agus terlalu enak untuk digadaikan ke KUA dan dikungkung dalam lembaga pernikahan. Mengutip salah satu bangsa kecoak (temen Agus) yang bilang “Pernikahan adalah melacur seumur hidup”. Kadang dalam suatu pernikahan orang jadi berpikir tidak rasional, kekhawatiran perselingkuhan atau bahkan perselingkuhan itu sendiri terjadi. Anehnya walau praktek perselingkuhan tetap ada, tapi toh tetap KUA mendapatkan penghasilan dari penyatuan kedua insan yang janjinya sehidup semati.

Pernikahan adalah perampasan hak merdeka seseorang. Gue sampai sekarang ga habis pikir, bagaimana orang bisa betah dalam pernikahan. Gue adalah termasuk orang yang betah untuk tidak mandi berhari-hari, tapi karena gue sendirian. So gue ga perlu terima komplen dari orang yang ga tahan bau gue. Kebayang ga sih, harus tinggal sama orang lain. Jaga penampilan tiap hari, sharing tempat tidur dimana lo biasanya merdeka sharing kasur dengan laptop dan berbagai gadget lain. Tiba-tiba harus berubah dengan wujud manusia lain di samping lo yang ada kemungkinan ngasih komplen :p

Hal lain yang mutlak harus gue bisa lakuin adalah baca buku. Kalo gue lagi pengen baca buku, gue paling ga suka ada gangguan. Bahkan kadang dering telpon menjerit-jerit pun gue males angkat demi menyelesaikan buku yang sedang mencapai titik klimaks. Kebayangkan kalo udah punya pasangan, kira-kira masih bisa tidak ya konsentrasi berkutat dengan buku. Pasti deh ada hal-hal lain yang bisa membuyarkan imajinasi saat menafsirkan suatu tulisan.

Aaargh.. jadi ngelantur kemana-mana.. intinya adalah.. Selamat ulang tahun ke 40 ya gus.. Orang bilang Life begins at 40. And you are 40 now, hidupmu baru saja dimulai.. BTW kapan makan kambing lagi yuk…

6 Responses to Gus.. Gus.. Jangan Nikah ya…

  1. Budar says:

    Endah,

    Gue sampai sekarang ga habis pikir, bagaimana orang bisa betah dalam pernikahan.
    >> Elo kan belum pernah nikah, gimana tahu betah atau enggak nya?

    Gue adalah termasuk orang yang betah untuk tidak mandi berhari-hari, tapi karena gue sendirian. So gue ga perlu terima komplen dari orang yang ga tahan bau gue.
    >> perasaan, elo selalu wangi…bo’ong deh kalo sampe ga mandi berhari2.

    Kebayang ga sih, harus tinggal sama orang lain. Jaga penampilan tiap hari, sharing tempat tidur dimana lo biasanya merdeka sharing kasur dengan laptop dan berbagai gadget lain. Tiba-tiba harus berubah dengan wujud manusia lain di samping lo yang ada kemungkinan ngasih komplen :p
    >> hehehehe….kalo manusia di sebelah lo itu lebih ‘ngertiin’ elo dibanding segala macam gadget itu gimana?

    -budar-

  2. Endah says:

    so would you be the “manusia itu”?

  3. Burung says:

    huaheheh..
    jadi keinget si kecoak itu.. di sekarang mana yak??

  4. Endah says:

    Kecoak yang satu itu malah gantian sama gue.. di stasiun TV di bilangan Jakarta Barat :p

  5. RZx says:

    Hahaha… ketawa gw baca tulisan ini.. terutama yang kenalan minta nunjukin KTP.. kaya di razia Tamtib aja kekeke

  6. Endah says:

    he he he… kebiasaan mas :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: