Pensiun

Mungkin orang bingung, orang berdedikasi jadi kacung kayak gue kok mau pensiun.. Tapi bener deh rasanya gue mau pensiun dari iming-iming nulis buku, bukan.. bukan karena gue kapok nulis diiringi aktivitas televisi yang menayangkan sinetron tanpa suara. Nyatanya gue kemaren sempat iseng mengaktifkan audio sinetron tersebut.. yaiks.. ternyata cowo abg seger yang tampangnya sering gue pelototin itu cara ngomongnya aja bikin ilfil.. langsung aja tv gue matiin.. cek rekening, lom ada tanda-tanda.. *keluh* apa gue besok ngantor aja ya.. seenggaknya kantor itu masih ngegaji gue.

Buku ketiga yang gue pikir selesai, ternyata tidak semulus dugaan.. kudu banyak revisi di sana sini, yang kadang menurut gue dengan ide yang gak rasional.. haaa buka konter hp sebelum jam 8 pagi buat ngejar orang yang berangkat kerja.. gak mungkin lah buuu.. orang berangkat kerja, apalagi di jakarta orientasinya cuma 1, yaitu sampe kantor ga telat. Masalah pulsa tinggal sms atau telpon temen, minta isiin, atau isi sendiri.. haree geneee, belum kenal pulsa isi ulang elektronik ya buu? Atau kalo emang mo nyari konter voucher, mungkin kalo cowo sambil ngecengin mbak2 tukang jaga konter yg biasa di lakukan temen gue, biasanya dilakukan siang ato malam hari.. jarang-jarang pas berangkat kerja..

Kepupusan gue juga setelah melihat blog ardietna, yang isinya berbobot, kalo ngebandingin dengan tulisan gue, asli gue minder. Kadang gue ga terlalu banyak research, sering main terabas aja dari pengalaman sendiri. Mungkin karena pertama kali gue diorder nulis oleh satu majalah, gue dikasih spesialisasi khusus ngicipin aplikasi. So semua based on my own experience. Then ketika gue pertama kali ditawari nulis buku, waktu yang diberi terlalu singkat.. walau sampe sekarang gue juga ga tau kapan tuh buku terbit… one day book project pun dilakoni karena tergiur bisa sesukses Monty Tiwa.. Damn it ‘Ndah, Monty tuh nulis novel dan skenario untuk dibuat film dengan bayaran bisa sampai ratusan juta per skenario, sedangkan buku yang gue buat tuh cuma sisa-sisa dari masa lalu gue.. yang mau gak mau harus mau direlakan untuk mati.. seberapapun gue pengen balik ke dunia itu.

Percaya dan yakin gue bisa sukses maka semua itu gue jalani, semangat nyuri-nyuri waktu istirahat di malam hari sepulang kantor untuk nyicil download aplikasi dan games terbaru, nyicil eksperimen, nyicil nulis artikel.. semua supaya gue bisa tetap exist. Pengennya langkah gue di media adalah majalah, buku, film.. and back to broadcasting. Tapi semua itu pupus.. waktu lebih yang gue korbankan untuk nyusun buku cuma terbuang sia-sia tanpa hasil yang sepadan.. Gue jadi orang yang dulu pernah gue benci.. berkarya sambil ngejar setoran (padahal mana, setorannya juga kagak ada yang dari cabang baru, taela cabang baru…) padahal yang gue mau adalah berkarya demi eksistensi diri.. nanti apa bedanya gue sama pembuat sinetron yang cuma ngandelin abg-abg seger buat ditonton orang… apalagi orang-orang macam gue yang orientasinya cuma buat temen ngetik.. alhasil si abg seger lebih enak ditonton dengan tv bisu.

Mungkin memang sebaiknya gue tetap stay di majalah.. bayaran lebih jelas.. hasil lebih jelas.. dan bisa lebih banyak waktu untuk nonton dvd dan bikin review untuk blog tanpa harus ngejar setoran.. cuma untuk dokumentasi film apa aja yang udah pernah gue tonton.. soalnya kalau bikin review tanpa hati lagi.. ya jatuh-jatuhnya kejar setoran lagi.. padahal dibayar juga nggak.. hiks…

Pupus sudah harapan bisa kembali ke broadcast… kayaknya gue emang harus nerima kenyataan.. gue sudah telanjur meninggalkan dunia itu, dan ga bisa kembali akibat hasutan manusia tidak bertanggung jawab… hiks.. hiks.. i should be head of studio.. hu hu hu.. now i’m just a kacung.. sitting in my room.. ngetik memorandum evaluasi risiko salah satu klien.. apa karir nulis gue akan berakhir di analisa memorandum evaluasi risiko?

Sia-sia sudah semua.. cuti.. waktu yang dikorbankan… bahkan untuk nulis tips di salah satu majalah.. ide gue pun buntu…

Kayaknya gue sudah saturasi, alias sampai di titik jenuh…

6 Responses to Pensiun

  1. suandana says:

    Jalan-jalan aja… Cari suasana baru… Jadi nulisnya dak di kamar… Di food court, mungkin…🙂

  2. Endah says:

    gak ah.. mo nulis di blog aja.. sama ga dibayarnya he he he…

  3. ardietna says:

    halah dinda satu ini bisa aja…berbobot apanya???
    Kuncinya dinda harus bersyukur dengan apa yang sudah raih sekarang.. .kalo itu sudah dilakukan, saya yakin dunia ini rasanya dalam genggaman. Apalagi abis sholat subuh…baca tasbih trus buka Om Gugel..pasti dapat Inspirasi. Sukses Selalu Dinda.

    dari

    kakanda😛

  4. hermawan says:

    bisa kok kayak ardietna. gue gak liat alasannya nggak.

  5. manu says:

    kalo sekarang masih saturasi gak mbak E?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: