Wedding Ring

Beberapa hari yang lalu gue lunch sama temen gue yang kantornya gak jauh dari kantor gue. Biasa deh cewe kalo lagi makan berdua aja jadi curhatan. Ga sengaja gue ngeliat cincin kawin dia, waaaa langsung deh gue interogasi dia. Sekalian nanya ukuran cincin dia, soalnya ukuran jari dia sama kecilnya sama jari gue. Jadi inget gue kenal ibu ini baru pas JIFFEST 2006, pas gue lagi hunting tempat buat jual cincin kawin gue… Kesian yak cincin kawin kok dijual…

Aniweeeei, temen cewe gue ini adalah sumber inspirasi gue. Tempat gue belajar bersikap, memperlakukan cowo sendiri dan percaya atau nggak keputusan gue untuk ngejalin komitmen lagi sama orang based on masukan dari ibu ini. Omongan dia benar-benar masuk akal, dan encourage orang itu lebih semangat sama hidup sendiri.

Cincin kawin dia bagus banget, modelnya gue suka banget. Beda sama bekas cincin kawin gue yang terlalu standar modelnya, walaupun belinya di toko bermerk. Tau-tau dia bilang ke gue kalo dia beli cincin kawin itu ga sepasang di tempat yang sama. Karena ternyata pasangan cincin yang dia pake itu ga sesuai selera cowonya, sedangkan di toko yang berbeda pasangan cincin yang dipake cowonya itu ga sesuai dengan selera dia. Dengan pake cara ini, mereka dapat sepasang cincin yang benar-benar sesuai selera masing-masing. Menurut dia ngapain maksain sesuatu yang ga disuka kecowonya, tapi dia juga ga mau pura-pura dan harus nerima juga sesuatu yang dia gak suka. Toh yang masang-masangin cincin by default cuma tukang cincin doang. Dengan ngambil cara kompromi ini mereka sama-sama dapat solusi terbaik. Gila keren kan cara berpikir dia dewasa banget.

Hal lain yang bisa dipelajari dari dia adalah, gaya pacarannya asik banget. Dia nggak pernah marah, atau ngelampiasin kekesalan secara ekspresif. Gue jadi inget waktu kita mau jalan-jalan di Bandung dan cowonya masih kerja lama bener, gue sendiri agak panik karena harus ngeliput acara. Dan dia dengan asiknya, nelpon si cowo dan ngomong dengan nada gemes. Pas cowonya datang pun, ya udah dia sambut dengan enak, trus makan siang dan sholat bareng sebelum akhirnya meluncur ke Istana Plaza.

Ternyata dari cara memilih wedding ring, kita bisa tau seberapa besar saling toleransi dan kompromi si pasangan tersebut. Dan memang dalam memilih pasangan, fitur-fitur ganteng/cantik, asik, pintar dan kesamaan hobby harus kita kesampingkan dulu. Diganti dengan seberapa besar sih kita saling memahami dan mengerti pasangan kita. Seberapa besar kita mau berkompromi dengan pasangan kita. Hal-hal yang dahulu ga pernah gue terapkan benar-benar. Karena ada saat di mana gue terlalu mementingkan gue banget, dan biarkan cowo itu aja yang merhatiin gue.. dan ada juga saat gue melakukan kesalahan besar dengan hanya mementingkan kepentingan cowo gue tanpa menggubris kepentingan gue sendiri. Dua hal tersebut sangat kontras tapi sama-sama tidak baik. Sebab segala sesuatunya harus imbang, kuncinya ya dikompromikan dulu… contoh paling sederhana ya cara temen gue milih wedding ring deh.

Atau dalam mengatur jadwal, kesibukan gue sekarang ini yang terkadang Sabtu Minggu pun gue kudu maksain ngetik ngejar setoran demi sesuap nasi (halah! dramatisir banget yah). Seharusnya cowo gue mau ngertiin, dan gak maksain minta waktu gue buat ngasih perhatian. Di lain pihak kalo gue emang kudu pulang malem dan jadwal dia padet, ato kudu masuk pagi besoknya. Ya gue juga ga bole maksain…

Eh maksud gue nulis blog ini awalnya apa yah.. kok gue jadi mumet…
Udah ah, lupa gue kudu bikin review dulu… Demi sesuap nasi… dan rumah masa depan :p

7 Responses to Wedding Ring

  1. Budidab says:

    “jangan khawatir”, kamu juga dewasa kok dlm menyikapinya…:)

    tidak setiap orang sadar & memaknai suatu kejadian lho..hehe padahal, dari orang lain (entah siapapun) kita bisa banyak belajar. entah itu hal yg baik, atau kesalahan yg dibuat (agar kita tdk melakukannya)…:)

    cheerrs….;)

  2. Suzie says:

    Pake cincin kawin apa kagak, yang penting kawinnya langgeng aje lenk. Itu aje. Gw gak gitu care ama model cincin kawin gw Lenk, malah kaga gw pake, gw taro aja di dalem laci. Malah suami gw yang lebih sensi soal cincin2an, dia kemana2 dan kapanpun selalu pake cincinnya. Buat gw cincin kawin itu formalitas duank, gak ada apa2nya dibanding penyesuaian2 yang harus loe adepin pas married. Mangkenye buat gw semua orang yang married adalah orang2 nekat. Loe gak tau apa yang bakal loe adepin..

  3. Hermawan says:

    cincin kawin. menurut gue sih gak penting. dilakukan tukar cincin hanya karena kebanyakan masyarakat melakukan. orang agama gue juga ngelarang cowok make perhiasan. kalau ntar terpaksa make maunya gue bikin dari serat karbon😛 dengan rangka titanium. kayak girboxnya f1. masalah kecil, janganterlalu diambil pusing ndah,🙂 soalnya masalah2 yang akan dihadapi setelah cincin kawin dipasang akan harus lebih serius dihadapi.

    setuju ama si suzie diatas gue itu deh

  4. Lolita says:

    emang ada yang jauh lebih penting dari sekedar cincin kayanya tuch Bu Ndah…
    KOMITMEN!!
    Semua orang bisa menjaga cincinnya seumur hidup, tapi tidak semua orang bisa menjaga komintmennya seumur hidup… Ya gak?! Hihihi sok tua yaa gue… ^^

  5. Wahyu Kelik says:

    Saya punya cincin tunangan yang dibeli sekitar 8 tahun yang lalu (gajian pertama), walau belum tahu untuk siapa hihihi Penjualnya ngasih garansi seumur hidup untuk merubah nomornya jika kekecilan atau jika terlalu besar. Design special, gak ada duanya kali ya hehehe

    Bagi saya sih cincin itu seperti sebuah simbol, “gue ngasih apa yang telah gue dapatkan atas usaha sendiri untuk loe buat selamanya”. Sebaliknya saat menerima, berarti harus berani bertanggung jawab untuk segalanya. Termasuk jika pada suatu saat cincin tersebut menjadi tidak cocok atau kurang menarik, atau bahkan ketika harus mengalami proses penyesuaian.

    Bentuknya bisa simple, tapi maknanya tetap akan dalam. Eh kok malah nglantur yah. Cincinnya aja masih gue simpen sampai sekarang, entah kapan bisa dipakai orang😉

  6. Endah says:

    Mas Kelik.. Cincinnya masih ada?
    Udah ada yang pakai kah?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: