God, that statement just really knock me…

Tulisan ini sebenarnya merupakan lanjutan dari postingan Laptop Sakit, 24 November 2006, ditulis di akhir November di saat-saat Stock Opname. Tulisan ini sempat menghilang tercecer entah ke mana, jadi walaupun mungkin udah basi… tapi setelah ketemu, gue posting aja deh…

Seperti yang gue ceritain di Laptop Sakit itu, emang hari itu Sabtu yang panjang. Kejadian tersebut terjadi di pagi hari. Siang harinya, seharusnya gue dan Agus dateng ke resepsinya mantan cowo gue itu, namun gue berpikir ulang, “Siapa gue? Diundang aja nggak kok, toh gue masih ngantuk banget.”. And then gue mandi, dan bobok-bobok-an sebentar sampai Agus datang dengan motornya. Di kamar, nerusin penginstalan aplikasi-aplikasi ke Rx3417 gue. Setelah selesai instal ada telepon, dan Agus pun sibuk mencetak-cetuk PDA gue di kamar.

Nur Rakhman yang menelepon. Dia sedang gundah gulandah jadi jomblo. Hmmm cukup membingungkan mengingat gue dan Agus di satu kamar sama-sama jomblo dan ga ngerasa ada masalah. Namun ada kata-kata Nur yang mengena di gue sebagai perempuan yang membuat gue sedikit berpikir kebenarannya.

Gue kan jelek Ndah, sebagai cowo jelek, mana ada cewek yang suka. Berhubung gue jelek gue mesti tajir. Biar cewek suka sama gue. Cewe-cewe sekarang kan pada pinter tanpa gue bilang juga tau siapa aja yang tajir.

Kesimpulan yang aneh, tapi sudah jelas bahwa justru target pasar dia adalah cewe-cewe yang hanya memandang dari materi semata. Sayang aja kalau sudah menargetkan seperti itu.

Tapi dia ada benarnya juga. Selama ini orang yang gue pertahanin mati-matian. Benar-benar gue pertahanin, kaya’nya cuma gara-gara dia memiliki fisik yang bagus… Rela direndahkan sampai terseok-seok padahal gue udah benar-benar disia-siakan. Nah itu lah kebodohan gue sebagai perempuan.

Then… tau ada perempuan cantik dan manis di kamar gue, si Nur minta diswitch untuk ngomong sama Agus.

So, benarkah kata si Nur, perempuan itu kalo nggak ngeliat fisik, yang diliat ketajiran si cowok. Gimana dengan sikap? Kecocokan? Intelegensia?

Tapi yang jelas, baik cewek dan cowok saling memenuhi. Kalau si cowo mencari cewe cantik yang menargetkan diri untuk cowok tajir. Maka pasti dengan mudah dia akan mendapatkannya. Karena banyak juga perempuan yang mempercantik diri demi mendapatkan cowo tidak ganteng yang kaya.

Mohon maaf jika ada yang tersinggung…
Cerita sabtu tersebut belum selesai, sabtu masih panjang.. sabtu sore akan saya ceritakan di postingan berikutnya.

posted on January 15, 2007

3 Responses to God, that statement just really knock me…

  1. burung says:

    lucuuu, sumpah itu ennur banget hahaha… btw, katanya kan dia jadian ama cewek yang namanya dimirip2in ama gw itu kaaan??

  2. Uhmmm…saya kok belum tertarik sama cowok ganteng ya? Mungkin karna saya nggak cantik & nggak tajir juga. HUAHAHAHA! Saya malah lebih suka cowok cerdas (yg ternyata juga butuh proses panjang untuk menemukannya!!). Cerdas itu seksi, menurut saya😀
    Dan btw, motto saya adalah ‘cowok ganteng itu tidak untuk dimiliki’, rata2 kalopun bukan gay, lebih sering makan ati dan nggak tau diri.HUAHAHA!!

  3. dria says:

    kalo kita berpendapat dan berusaha tajir spy dpt cewek cantik, maka cewek spt itulah yg akan dia dapet.
    karena kita akan mendapatkan apa yg kita tampilkan.
    kalo mo dapet pasangan yg pinter, tampilah sbg org pinter, dsb.
    kenapa gak cari cewek cantik yg doyan cowok jelek aja?🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: