Rp12.500,- and Sinting Philosophy

Awalnya gue kaget, jatah transport gue sehari (pulang balik) totalnya Rp12.500,-.
Selama 2 minggu gue mencoba berbagai cara untuk membuat hal itu jadi nyata kalau gue ga diongkosin orang lain. Hari kedua aja berangkat abis Rp15.000,- buat naik taxi patungan 4 orang. Hari ketiga berangkat doang habis Rp20.000,- karena patungan 3 orang doang. Hari-hari berikutnya berbagai mix dilakukan bisa Rp20.000,- pulang balik.. yeah…

Setelah itu, nyoba-nyoba ngemix, ada yang Rp15.000,-; Rp 14.000,- dan gue pikir udah yang paling hemat Rp13.000,- yaitu berangkat naik omprengan yang cuma Rp6.000,- pulangnya naik bus ganti 3 kali, atau naik omprengan sore yang Rp7.000,-. Di omprengan lumayan dapet beberapa temen baru, tukeran no hp. Dan ngobrol-ngobrol… jadi lupa sama orang-orang yang benar-benar gue harapin tapi ga pernah ada, yang kadang-kadang bikin gue stress sendiri.

Hari ini, gue ga ikut omprengan pagi yang Rp7.000,- tapi gue naik yang Rp6.000,- jadi gue ga punya nyali untuk nelpon omprengan yang Rp7.000,- untuk pulang. Padahal gue rencana langsung pulang, ga ngelayap ke mana-mana. Akhirnya gue naik bus. Gue pikir toh sama aja habis Rp7.000,-. Tapi ternyata gue berhasil mencapai biaya transport yang ditetapkan perusahaan hari ini! Gue naik P11 Rp2.000,- turun di UKI. Di bus juga dapet kenalan mbak-mbak baik nunjukin naik 56 tanpa AC Rp3.000, turun di Jambore. Dari Jambore naik T16 sampe depan komplek.

Rp6.000,- + Rp2.000,- + Rp 3000,- + Rp1.500,- = Rp12.500,- sesuai yang ditetapkan perusahaan. Wew gila, hebat banget tuh perusahaan bisa ngitung ongkos transport yang gue aja butuh waktu 2 minggu untuk menyesuaikan. Dan senengnya lagi kantor gue begitu nyaman, orangnya ramah-ramah, gila-gila mirip-mirip waktu di RCTI dulu, cuma kelemahannya emang ga bisa internet atau YM.

Tapi itu semua dibawa santai ajalah, seperti yang dulu Sinting ajarkan ke gue. Siapa tau ada hikmah dibalik semua itu. Iya juga sih, seenggaknya tanpa YM gue bisa lebih fokus belajar make aplikasi-aplikasi yang harus gue kuasain di kerjaan gue, tanpa YM gue bisa nahan diri untuk nggak ikutan conference yang gak penting dan chat sama orang yang sebenarnya udah ga sayang ma gue.

Toh ada yang lebih penting dari itu, ga semua kantor punya suasana kerja yang menyenangkan dan penuh canda. Dan yang menyenangkan lagi orang di luar kantor pun di lingkungan sekitar itu ramah-ramah. Mulai dari mbak-mbak di omprengan, mbak-mbak di bus, semua baik sama gue. Bikin gue nyaman. Dan kalau janjian sama teman-teman gue pun lebih mudah untuk ketemu karena lokasinya yang strategis. Nih ada contoh foto waktu ketemuan sama 2 orang sohib gue…

Maaf ternyata fotonya ga boleh dimuat, barusan yg punya foto marah-marah…

posted on  October 06, 2006

8 Responses to Rp12.500,- and Sinting Philosophy

  1. ßµRÚñG says:

    alesan komersial:
    lhah iya lah.. wong gw kan profesional, setiap pemuatan foto diri musti lewat perjanjian yang legal…

    alesan ngeles:
    lagian, nabi aja gak boleh digambar wajahnya… masak gw gak boleh mengikuti sunnah rasul😦

    alesan jujur:
    jadi dalam kondisi apa pun gw gak mau menampilkan foto gw sendiri di depan umum.. tauukkkkk!!

    9:28 AM

  2. de-sau says:

    sama dong uang transport kita

  3. Anonymous says:

    emangnye lo kerja dimana seh..sekarang!?

  4. jamzer says:

    Thx god elu masih ketemu yg baek2 ajah. Asal hati2 n jangan sampe ketemu copet n temen2nya yah.. itu akan ngerubah pandangan lu ttg omprengan, cawang, dll🙂

  5. andi says:

    makanya kerja di solo aja, naik bus pulang pergi (20 Km) paling cuma abis 3000 rupiah… tapi UMRnya kecil banget

    btw lam kenal ya

  6. Meet merayakan hari Raya Idul Fitri 1427H. Moga di hari yang fitri tersebut kita kembali kepada fitrah kita sebagai manusia.

    Ngomong2 ttg uang jalan, kebetulan sejak pertama kali kerja hingga sekarang tidak pernah kenal apa yang disebut sebagai “uang jalan”, adanya cuman gaji bulanan doang. Makanya siasatnya lebih jitu, soalnya kalau anggaran untuk transportasi terlalu mahal, bisa mencekik kebutuhan yang lainnya. Mengerikaaannn…

    Tapi sekali-sekali perlu rasanya untuk memanjakan diri sendiri, naik yang rada borju dikit😉

  7. kopimorning says:

    mengharubiru baca postingan ngompreng ini… kos di dekat kantor napa??? ngirit bow… hihihi… ga stres di jalan ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: