The Most Annoying Question

Pernah nggak disela-sela waktu sibuk lo ada yang nanya, “udah makan belum?” sebenernya kita dapat dengan mudah menjawab “Sudah” atau “Belum” tanpa ada pertanyaan susulan yang berkaitan dengan jawaban kita. Apalagi di saat-saat kita benar-benar sibuk sedang mengerjakan tugas-tugas dengan dateline yang sudah menjadi deadline.

Dengan bodohnya gue menjawab pertanyaan sederhana ini dengan jujur, “Belum”. Ternyata gue harus menghadapi pertanyaan susulan. “Kenapa belum makan?” Lah suka-suka gue lah udah makan atau belum, lagian mana sempat gue makan. Tapi betapa naasnya gue waktu gue jawab “Ga sempat”. Gue diberondong lagi dengan berbagai pertanyaan “Kenapa nggak sempat?“. Dan ga luput dari berbagai nasehat, yang gue pikir ga penting-penting amat.

Belajar dari kesalahan for the next time, gue jawab “Udah”. Apakah gue selamat? Anda salah… Ternyata hal itu ga nolong juga, gue tetap diberondong berbagai pertanyaan “Makan apa?“. Lah aslinya gue belum makan, gimana juga gue bisa ngarang-ngarang gue makan apa, damn it, gue lagi sibuuuuuuuuk. So gue jawab “Lupa”. And the next question is: “Kok bisa lupa?” “Ya lupa aja “Itu kan sesuatu yang ga mudah dilupakan, masa’ makan apa aja lupa?“.

Hiks….. pertanyaan-pertanyaan lain yang bisa bikin gue angot akhir-akhir ini adalah:

“Kapan Lulus?”
“Gimana perkembangan Business Plan?”
“Udah kerja di mana?”
“Sedang proses kerja di mana?”
“Udah ngelamar kerja di mana saja?”
“Kapan menikah?”
“Kapan ngirim undangan?”

So please to all my friends, instead of asking those questions… mending bantuin aja langsung gue untuk kerja di mana kek… jadi gue ga ribet-ribet amat menghilang dari peredaran hanya untuk menghindari pertanyaan-pertanyaan yang menurut gue lagi males banget gue jawab. Toh kalian tidak rugi kalau tidak mempertanyakan hal-hal tersebut. Mohon maaf sebelumnya…

posted on August 24, 2006

8 Responses to The Most Annoying Question

  1. harry-navy says:

    setuju…gw pernah ngalamin sendiri…annoying banget

  2. BuRuNG says:

    gw maren udah mempraktekkan teori si dria.

    pas ada suami tante gw meninggal, gantian gw tepok2 punggung si tante itu sambil bilang “kapan nyusul?”…

    gw harap dengan begitu, dia gak bakal lagi nanya “kapan nyusul” ke gw tiap ada kerabat yang nikah hehe..

  3. BuRuNG says:

    satu lagi deh.. maap ngeralat

    “Apalagi di saat-saat kita benar-benar sibuk sedang mengerjakan tugas-tugas dengan dateline yang sudah menjadi deadline.”

    memang banyak yang salah nulis deadline dengan dateline. padahal untuk kata yang artinya “tenggat” itu yang bener adalah deadline.

    dateline: catatan tanggal yang biasanya ditaroh di bawah tulisan di surat2 atau dokumen resmi. misalnya, di teks proklamasi itu ada “Jakarta, 17-8-45”. Nah, itu disebut dateline.

    deadline: tenggat, batas waktu. kata ini banyak dipake sebagai istilah dalam dunia penerbitan dsb. awalnya, di amrik pada awal jaman kemerdekaannya, yang disebut “deadline” itu adalah garis tak keliatan yang terletak 10 meter di luar tembok penjara. ada peraturan: setiap narapidana yang kabur dari penjara boleh ditembak mati kalau sudah melewati “deadline”.

    skali lagi ini cuma ngeralat, soalnya buanyak banget juga di tempat gw yang nanyain soal kata itu. peace!

  4. Metamorfosis says:

    kalo lagi males jawab, gw biasanya cuma bilang “ngga tau” untuk segala macam pertanyaan..tanpa ada pertanyaan susulan😀

    apa pun pertanyaannya, jawabnya “ngga tau” :p (kayak iklan apa ya?)
    :)>-

  5. Endah says:

    udah pernah…. dan pernah gue jawab di pertanyaan yg “Udah makan belum?” itu… dan gue kembali dibalikin pertanyaan “kok bisa ga tau?”.
    Itu kan sesuatu kegiatan yang

  6. Metamorfosis says:

    Di dunia basa basi, kalo udah bilang “ngga tau” berarti itu kode supaya tdk ada pertanyaan lanjutan..atawa di dunia selebriti / org2 terkenal kodenya “no comment”😀
    Mungkin si Penanya itu seorang wartawan atau punya cita2 jadi wartawan, jadi dia sedang belajar mengembangkan bakat bertanyanya.. :p

    ‘Diam itu emas’, tidak semua pertanyaan harus dijawab..😀
    :)>-

  7. eRween says:

    Burung..kurang ajar tuh….
    Masa tantenya “kapan nyusul”…nge doain orang cepet mati yahh…!!! dodolz

    Bales aja genee
    Q: Da makan lom?
    A: 2 pan Pizza,2 porsi Burger,2 gelas Softdrink..itu dah masuk kategori makan lom?? tar tagihannya ku kirim ke rekening loe dech..!!

  8. “Udah makan belum?”
    Kalo nanya langsung : senyum aja
    Kalo sms : ntar aja balesnya klo udh mkn
    Kalo telpon : tanya balik, “kamu udh mkn blm?” Ini jg bs diprektekin buat yg nanya langsung sih… hihihi

    Jadi mbak endah, udh mkn blm? ;))

    Oia, berikut tips2 yg biasa aku lakuin, terserah deh mo diikutin ato ga, hehe..

    “Kapan Lulus?” : Tunggu, sabar aja
    “Gimana perkembangan Business Plan?” : Ya gitu deee…
    “Udah kerja di mana?” : Di bwh langit
    “Sedang proses kerja di mana?” : Ada lah pokoknya..
    “Udah ngelamar kerja di mana saja?” : Ada lah pokoknya..
    “Kapan menikah?” : Doain aja scptnya
    “Kapan ngirim undangan?” : Tunggu aja.. sabar yee..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: