Butterfly Effect vs Time Machine

Ini gue tulis sambil nonton Candil dan ngerjain laporan investment😀

Hmmm, sabtu pagi… masih setengah ngantuk sohib gue telepon (mmmph maaf ya, gue janji ga akan ngelink ke profile orang.. jadi disamarkan aja ya…). Denger ceritanya, makin sedih gue, karena gue pernah melakukan suatu kesalahan yang berdampak besar buat dia. Gue selalu berpikir, seandainya dulu gue ga pernah ke suatu tempat di Jakarta pasti jalannya bakal beda… tapi… bener ga sih?

Sambil ngobrol gue inget soal filmnya Ashton Kutcher judulnya Butterfly Effect, kalo ga salah film ini gue tonton 3 tahun yang lalu. Di cerita itu Ashton Kutcher jadi seorang mahasiswa yang baru sadar kemampuannya untuk balik ke masa lampau dia. Sewaktu kecil dia terkadang mengalami beberapa kali black out, di saat black out itu dia merasa seperti hilang dari dunia. Saat remaja ternyata dia bisa kembali ke masa-masa dia pernah mengalami black out itu. Ketika dia kembali dan melakukan perubahan kecil di masa lalunya maka masa depannya berubah total… setiap dia kembali maka ada jalan hidup lain yang sangat-sangat berbeda.. sehingga terjadi parallel world…..

Gue agak-agak lupa sih ceritanya tapi yang gue inget adalah… beberapa kali dia balik, malah cewe yang dia kenal di masa kecilnya berubah total jalan hidupnya jadi perempuan jalanan, dia coba perbaiki, malah dia jadi cacat dan temannya jadi pacar tuh cewe… sampe yang terakhir si Ashton dimasukin ke RSJ, udah kehabisan masa black out dia, dia coba balik ke masa lalunya lewat film masa kecilnya yang diputer pake proyektor, karena ternyata dulu bokapnya juga punya bakat kembali ke masa lalu dengan jalan nonton film-film dokumenter mereka. Dan di kesempatannya untuk kembali ke masa lalu yang terakhir itu dibuat kondisi agar si cewe dan dia ga jadi hidup bertetangga, hasilnya adalah ketika mereka dewasa mereka tidak saling mengenal, si cewe jadi cewe sukses, dan dia pun sukses, jadi tidak ada yang dirugikan.

Intinya di sini sih bukan detil cerita film itu, tapi bener ga sih, dengan perubahan hal kecil aja, di critical moment, jalan hidup ke depannya bisa berubah total… Sohib gue bilang udahlah Ndah, lo ga salah sama gue, itu emang udah jalannya (kata-kata ini sebenernya pernah dia bilang, makanya gue terinspirasi buat nulis postingan yang judulnya Kecewa, tapi ternyata ada yang salah interpretasi)

Film yang bertolak belakang sama Butterfly Effect adalah Time Machine, kayanya gue nonton film ini juga sekitar 3 tahun yang lalu. Ga tau yah.. 3 tahun yang lalu gue terobsesi banget bisa mengubah masa lalu kali yah. Ceritanya ada seorang ilmuwan, dia bikin mesin waktu gara-gara calon isterinya yang baru dia lamar terbunuh di malam yang sama kalo nggak salah ditusuk perampok deh. Akhirnya dia berhasil bikin mesin waktu, maka baliklah dia ke masa lalu, dia menghindari si perampok dan syukurlah calon isterinya itu selamat, tapi waktu dia mampir ke suatu toko, ternyata calon isterinya ketabrak kereta kuda, dan meninggal.

Belum jera memperbaiki masa lalu, dia coba lagi, ternyata calon isterinya meninggal lagi dengan cara yang berbeda. Sang ilmuwan benar-benar terpukul, bagaimana mungkin, setiap kali dia kembali ke masa lalu untuk memperbaiki keadaan, maka setiap kali itu pula dia melihat calon istrinya, orang yang paling dia kasihi meninggal dengan berbagai cara yang berbeda… hmm kayanya temen gue lebih percaya versi yang ini… seandainya kita berhasil ke masa lalu dan mencoba mengubah jalan hidup kita, apa yang seharusnya terjadi terjadilah.. percaya takdir banget yah…

Sampai saat ini mungkin belum ada yang berhasil ke masa lalu, tapi penelitian ilmiah masih berlanjut.. someday, kalo memang teknologinya udah sampai kita bisa liat mana sih teori di film itu yang mendekati kenyataannya he he he.. kalo gue sih belajar fisika kuantum aja udah males… Tapi kalo cerita yang di Butterfly Effect itu plotnya mirip-mirip film-film berbau mesin waktu yang lain, semua pasti inget film seri Quantum Leap dan Voyager kan.. para pahlawan yang berusaha memperbaiki dunia dengan cara mengubah masa lalu… dan ada Tru Calling, tentang cewe yang bisa ngulang hari untuk mencegah orang mati… huhuhuu…

Ada juga film romantis yang ga kepengen ngubah masa lalu, tapi orang dari jaman sekarang, pengen tinggal di masa lalu gara-gara jatuh cinta sama perempuan di foto jaman dulu.. judulnya Somewhere in Time, dia bisa balik ke masa lalu dengan cara make segala sesuatu dari jaman dulu mulai dari pakaian, sampe jam tua yang dititipin nenek-nenek yang ternyata perempuan cantik itu… Sayangnya.. dia ga sengaja balik ke masa kini gara-gara, kembalian sewa baju tua berupa koin dari masanya.. akhirnya dia balik ke masanya sendiri… kalo yang ini udah di luar konteks.. he he he..

Di sini sih gue pengen pada ngasih masukan aja.. kalo seandainya nanti teknologi untuk kembali ke masa lalu sudah memungkinkan, versi mana sih yang elo bakal percaya Butterfly Effect, bahwa nasib orang bisa berubah jauh dari perbedaan kecil yang terjadi di masa lalu, atau Time Machine, bahwa apa pun yang lo coba lakukan untuk memperbaiki jalan hidup, percuma.. karena.. emang udah takdirnya…

Gue menghargai semua comment yang masuk… Cheers :)>-

posted at April 08, 2006

25 Responses to Butterfly Effect vs Time Machine

  1. Gw nonton tuh Butterfly Effect,…
    Ceritanya bagus banget,… Yang paling bikin sedih itu waktu si Ashton tangannya jadi buntung,… trus cewek yang dia taksir malah jadian sama temennya sendiri, terus nyokapnya Ashton masuk rumah sakit gara2 sakit paru2 ato apa gt, parah bgt,… kasian bgt dia, dia kan cuma ingin nolongin pacarnya,… Endingnya ngenes banget, cuma papasan di jalan ketika dua2nya sama2 sukses,… jadi pahit ngelihatnya,…

    Anyway,… kalo menurut gw ya masa lalu kan bagian dari tanggung jawab kita,… tangan kita sendiri juga ikut andil membentuk masa lalu,… Tuhan memberi takdir tertentu, tapi itu bukan karena Dia gak sayang sama kita,…

  2. ßµRÚñG says:

    Seandainya dalam dunia nyata waktu bisa diputer ulang..
    Kita bisa menghapus and mengedit pandangan orang
    Dalam hidup kita ada
    tombol “undo”
    Maka bisa jadi gw ga akan pernah ketemu elu
    (maap canda!)

  3. romli says:

    seandainya bisa milih, gue prefer plotnya butterfly effect…

  4. waduh..gara2 ada petir, koneksi gw jd putus, ga jadi nomer 1 deh😦
    .
    kalo gw lebih milih kombinasi keduanya :p
    .
    Butterfly effect, kalo gw melihat jalan hidup ini terdiri dari banyak persimpangan, tergantung jalur mana yg kita pilih, tiap jalur beda2 prosesnya, bbrp jalur ada yg saling ketemu di tengah jalan, ada yg saling menjauh. (pernah tau kan ada ramalan berdasarkan garis telapak tangan? begitulah menurut gw yg tergambar)
    .
    Time Machine intinya “mati” juga, kalo masalah hidup-mati..itu memang takdirnya, tinggal prosesnya yg ber-beda2 sesuai jalur yg dipilih di atas tadi.
    .
    Jadi, tinggal pilih jalur yg terbaik, dan ber-siap2 mati di ujungnya😉
    .
    “Bekerja/belajar/berusahalah dgn keras dan sebaik mungkin se-olah2 akan hidup selamanya, dan ber-siap2 lah kalo engkau mati esok hari”
    kira2 gitu ungkapan yg pernah gw baca, lupa yg aslinya.. maap kalo salah atau ga lengkap.😀
    .
    .
    .
    :)>-

  5. rusdir says:

    hmmm .. gw ngeliat beberapa hal di cerita kali ini:
    1. Resensi film, meskipun detilnya nggak dijabarkan tapi inti ceritanya tepat.
    2. rasa peduli yg dalam serta rasa tepa selira .. hehehe apa coba
    3. hebat juga loe bisa nulis kayak gini pas lagi nonton dan ngerjain laporan investement .. true multitasking beda kayak Pocket PC Windows 2003 Second Edition ataupun Palm OS yg sampe sekarang belum keluar yg baru2😦 hik

    intinya gw pengen komentar ini. Mungkin ada baiknya loe nonton film “Groundhog Day” yg main si Bill Murray ama Andy McDowell, trus trilogi “Back to The Future” (terus terang trilogi ini membuat gw ngeliat waktu seperti layaknya efek berantai yg kok kayaknya gampang diprediksi dan kok jadi local event yg efeknya hanya kena ke orang2 tertentu, but it’s still fun though ngeliat visual effect-nya ILM dan Elizabeth Shue yg manis :x) trus mungkin loe bisa liat tv seri “The Slider” “Time Trax” …. tapi coba deh loe liat “Groundhog Day” it’s a very nice movie … bukan dari sisi cerita .. tapi dari banyak hal2 kecil yg bisa bikin loe begidik, tersenyum, ketawa dsb .. bahkan mungkin .. mungkin bisa membuat loe menekukkan lutut trus bertobat .. tapi kayaknya dalem yak hehehe.

    setelah ngomong yg nggak jelas di atas, ini komentar gw pribadi:
    1. Gw rasa tiap event yg kita lakukan akan mempengaruhi hal2 lain .. bisa mengubahnya pada detil yg kecil sampe bergeser menjadi hal yg besar bahkan mungkin mempengaruhi orang banyak

    2. Gw rasa benar, pada kondisi tertentu, ada satu hal yg kita nggak mungkin ubah. misalnya contoh yg loe ambil di film “Time Machine” si ceweknya jagoan akan mati no matter what he does … karena memang sudah saatnya cewek itu mati. Sama seperti halnya di film Groundhog Day, si Bill Murray ketemu gelandangan di tengah jalan yg meninggal tanpa ada siapapun yg tahu. Di film ini si Bill Murray “kejebak” di hari yg sama terus menerus apapun yg dia lakukan dia akan terbangun di hari yg sama jam yg sama. Setelah rangkain “spending a time” di hari yg berulang2 .. ngalami hal yg sama, ketemu yg sama, diapun sadar dan berbuat kebaikan … no matter what he did … si orang tua gelandangan ini akan mati .. entah itu sewaktu mereka selesai makan sama2, ntah pas saat dianter ke dokter .. the old man had his time .. there’s nothing he can do.

    Tapi coba jangan lihat secara picik begitu .. bahwa apapun yg kita lakukan maka hasilnya tetap sama .. itu gw rasa salah .. karena apapun yg kita lakukan pasti hasilnya beda, efeknya beda .. we just can’t see them all … hanya saja .. ada batasan2 yg kita sendiri belum punya cukup ilmu atau mungkin nggak akan punya cukup ilmu untuk mengetahuinya .. yg pada kondisi tersebut sudah ditakdirkan .. misalnya si orang tua gelandangan itu akan mati pada hari yg sama jam sama meskipun sudah ditolong, si cewek jagoan yg mati .. akan berakhir sama meskipun sudah dicoba dengan daya upaya untuk menyelamatkannnya .. ada sesuatu yg memang perlu terjadi.

    3. Gw percaya jika umpamanya kita punya kemampuan dengan mesin waktu untuk kembali memperbaiki kesalahan .. somehow kita akan mengulangi kesalahan kita yg lama .. karena kesalahan itu memang kita apa adanya … kalo loe perbaiki kesalahan masa lalu, maka loe memperbaiki loe, dan jika loe perbaiki loe .. loe bukan loe hehehehe ..

    Kalo gw, gw nggak akan minta tombol “undo” spt burung .. gw mungkin pengen punya additional processor yg bisa buat gw lebih dalam telaah kesalahan masa lalu tuk perbaiki masa sekarang dan yg sedang berjalan ..

    gw rasa itu aja

    eh OOT.. ice age 2 .. lucu lho hehehehe .. nonton deh :p

  6. Ardianty says:

    Weits……comments na dah byk amat yak ndah ;p?
    Gak pengen berandai-andai, hidup itu pilihan yg pasti ada resikonya, beda yang dipilih, beda juga resikonya. Sebenernya sih…..menurut gue gak perlu capek2 balik memperbaiki masa lalu, kita bisa koq memperkirakan kejadian di masa depan atas pilihan yg kita ambil (hehe sok tau n sok bijak ;p)
    tp…..emang ada kejadian tertentu yg gak bakal bisa diubah, yang pasti gue percaya dalam semua rentetan kejadian hidup itu berlaku hukum sebab akibat, gak mungkin sesuatu terjadi tanpa sebab n gak mungkin sesuatu yg lu perbuat gak ada akibatnya.

    Jadi intinya yang sohib lu bilang itu bener….Lu gak salah ndah ;p

  7. andree says:

    bodoh, dimensi yang satu ini atau orang sering bilang dimensi keempat emang dah dimimpikan bisa di edit. Tapi kalo menurut gue kalo bisa diedit bayangan gue seperti fastfoward sama rewindnya dvd player. Berapa kali pun elu rewind, lu bakal ketemu gambar yang begitu2 lagi pas dah di play. Jadi gak usah mikirin rewind, gimana kalo lu pikirin gimana ending cerita yang lu mau. Nah sekarang WAHAI BODOH, DVD player gue rusak, bisa gak lu tolong benerin?

  8. mahendra says:

    Sayangnya, sampai detik ini gue gak percaya teknologi itu akan pernah ada. Kalaupun toh ada tentu sejarah akan hancur lebur. Coba kita pikir aja masalah yg gede2..jangan cuma masalah romance aja …huekekekek. Misalkan kita bisa kasih tahu ke Firaun, kaum Sodom, kaum nabi Nuh… bahwa elu pade bakal di azab dan gak bakal masuk surga. Terus mereka sadar !!! Berarti Allah kudu merivisi wahyu2 Nya terutama yang ada di Kitab Suci .. wakakakakakak…. repot banget ya …wakakakakak

    Allah said .. ketimbang gue mesti ngerivisi ..capek banget euy ! mendingan gue gak ijinin tuh manusia balik ke masa lalu. Enak aja gue udah capek2 bikin banjir buat kaum Nabi Nuh sekarang gue harus bikin kering.. mau dikemanain tuh air segitu banyak ..wakakakakaka

    Saran gue sih. HADAPI AJA HIDUP INI APA ADANYA … jangan terlalu banyak angan2. Menjauhkan dari REALITA !!! wakakakakak

  9. rusdir says:

    Keinginan untuk mengubah sesuatu yg dirasa kesalahan adalah hal yg manusiawi .. dan gw rasa penggerak sejati dari keinginan itu adalah suatu keinginan pribadi yg hendak mengubah kondisi/hal/sesuatu di lingkungan pribadi .. dan bukan bermula dari keinginan untuk saving the entire world.

    Keinginan itu biasanya terkait dengan hal-hal yg sangat berarti bisa berarti kapan/apa/siapa/bagaimana … so mungkin romance salah satu diantaranya .. mbok tapi nggak usah ngasi penilaian kalo it’s all about romance ….

    Ketidakpercayaan akan suatu teknologi tidak akan membuat teknologi itu tidak ada, kayak temen gw yg nggak percaya ama masalah encrypt2an … meskipun udah diterangin secara matematika .. tetep aja temen gw nggak percaya, .. kalo itu masalahnya dia sendiri .. toh dunia tetap akan berputer .. TANPA ATAU DENGAN DIA ikut didalamnya🙂

    Gw adalah orang yg membuat angan2 menjadi salah satu pegangan gw untuk melangkah .. dan bukan hanya bersandar pada realita … ada orang berkata ke gw .. jalanilah hidup loe dengan penuh warna .. jangan jadikan itu biasa dan apa adanya … kalau masalah yg sebenarnya terjadi .. hadapi aja .. itu namanya realita

  10. hermawan says:

    @mahendra dua film diatas gak melulu roman lo, coba deh cari felmnya di rental2, bagus kok mas, well maksud gue
    ada yag jauh lebih buruk. masalah orang mau memikirkan yang besar2 atau yang kecil2 kalau menurut gue adalah pilihan, d u want to sweat the small stuff or not. satu lagi oh ya Tuhan gak pernah kerepotan, sama hal2 yang Dia buat. peace🙂

    @rusdir.. , itu groundhog day yah judulnya .. gue nyari2 tuh pelem judulnya apa, pernah diceritain temen cuma dia juga gak tahu apa judul dan pemerannya.

    setahu gue tentang traveling in time “ie backward and forward” adalah hal yang mungkin diatas kertasnya fisika kuantum. tapi dua film yang di omongin disini kalau gue pikir berasal dari ide fisika yang sama namun pijakan matematika yang berbeda. gue ngerasa butterfly effect berpijak pada teory matematika chaos yang lebih modern dan kontroversial, sedangkan time machine mungkin lebih kearah pemecahan matematika klasik-kuantum related.
    chaos teori itu apa, gak usah gue terangin ah, gak bakal sanggup gue. cuma intinya Chaos Teory mengatakan bahwa dinamika dunia ini begitu ruwetnya, terlalu sederhana bila di jabarkan dalam suatu persamaan linear y=ax+b. bila terjadi perubahan komponen atau faktor dalam suatu peristiwa maka faktor itu akan menyebabkan hasil keseluruhan -baik proses maupun hasil akhir- yang amat berbeda. itulah makanya disebut butterfly effect, sebuah pengibaratan ketika seekor kupu-kupu mengepakkan sayap di Beijing- maka di New York akan turun hujan salju. kayaknya gak mungkin yak, tapi bener deh kalau baca teorinya sedikit aja di permukaan, kita bakal mikir ..oh iya juga yah..

    chaos theory, ngetren di hollywood setelah film Jurassic Park, inget tokoh prof. ian malcolm ? di awal2 film dia menjelaskan secara sederhana teori ini ketika flirting dengan Laura Dern🙂 . kalau mau lebih detail ya baca novel nya Crichton itu sendiri. di film2 terkini yang mirip2 butterfly effect adalah film Sound of Thunder – sayang jelek banget nih film –

    gue lebih suka sebagian teori ini untuk menerangkan beberapa hal didunia ini, bahwa terlalu banyak komponen didunia ini yang terlibat, bahwa hidup bukan sekedar mengarungi jejak nasib. ada yang namanya kehendak bebas, walaupun ujungnya sama, tapi proses nya bisa jadi beda.

    tapi ada beberapa hal lagi yang gak usah dipertanyakan kenapa terjadi didunia ini.
    youll go crazy if u asking why, – Tom Hanks –

  11. om wik says:

    IMHO: Jalani hidup apa adanya. Kalau ada yang ‘terluka’, merasa ‘dikadali’ atau bahkan merasa dipukul, ya ndak apa-apa. Itu bagian dari hidup mereka dan bukan urusan kita untuk mengurusi mereka, kecuali mereka adalah pasangan hidup kita.

    Kita pasti juga akan terluka karena hal tersebut, tapi itu juga bagian dari hidup kita. Terima apa adanya, dan belajar untuk belajar dari pelajaran hidup itu. Termasuk mungkin sumpah serapah dan segala macam ucapan dari orang yang mungkin baru makan ‘tikus wirok’.

    Seperti para olahragawan yang sedang bertanding, ucapan seorang penonton seharusnya tidak membuat tekadnya untuk melakukan yang terbaik hilang begitu saja.

    Memohon maaf kepada orang lain dan menyesali memang penting. Namun rasanya lebih penting untuk introspeksi diri. Bisa jadi apa yang kita berikan kepada orang lain sebagai ‘luka’ adalah sebenarnya bagian dari hidup dia untuk bisa dipelajari oleh dirinya.

    Seperti kata Aristotle yg termaktub di Nicomachean Ethics: “Anyone can be angry. That is easy. But to be angry with the right person, to the right degree, at the right time, for the right purpose, in the right way — that is not easy.”

    So, kepanjangan ya komentar saya😉
    Semoga Endah yang saya kenal dahulu kembali ke masa sekarang. Tetap semangat dan optimis dengan segala sesuatunya. Tetap berusaha yang terbaik dalam hidupnya…

  12. rusdir says:

    eh eh .. gw nggak mo komentar .. cuman nambah info .. maaf yah ndah kalo udah OOT, berhubung karena banyaknya pembahasan time travel dan implikasinya .. gw jadi inget lagi 2 film (TV)
    1. Running Against Time, yg main si robert hayes yg jadi starman di TV series (kalo Starman big screen dimainin salah satu aktor favourite gw Jeff Bridges).
    Di film ini, si Robert Hayes mo coba balik ke zaman sebelumnya untuk selamatin kakaknya yg gugur di perang vietnam dengan cara menggagalkan upaya memulai perang vietnam itu sendiri … now we’re talking about changing “simple” thing by making the “big” thing’s being started .. huehehehehe .. ini yg gw bilang think big :p .. cuman salah hihihi

    2. di 2 episode terakhir season 7 Star Trek: The Next Generation “All Good Things .. part 1 & 2” .. di situ Captain Picard di bilangin ama si Q bahwa dialah penyebab musnahnya manusia. walhasil dia pulang pergi past, present & future untuk mencegah hal itu terjadi … ujung2nya .. nah ini yg cukup cool .. Enterprise past, present, and future ketemuan untuk menjalankan misi yg mungkin paling penting yaitu menyelamatkan peradaban manusia .. cool hehehe

    3. eh ada satu film lagi, Star Trek (movie): Generations, dimana Captain Enterprise terdahulu James T. Kirk dan Picard bahu membahu untuk menyelamatkan banyak orang. di situ sarat dengan teori2 yg diolah jadi cerita yg menarik .. hehe .. not bad🙂

    eh tadi gw bilang 2 yah ? ternyata pas gw ngetik gw jadi inget 3 hehehe

    Gw setuju ama Om Wik, … tancap terus jalani hidup dengan penuh optimis .. kaya Woody (Voice of Tom Hanks) di film Toy Story 2 bilang: “Ride like the wind Bullseye !!!” cuek aja :p

  13. asaputra says:

    Wahh..ndah, banyak jg ya yg dah kasih comment. Emang menarik sih topiknya. Tp sorry nih, saking banyaknya comment yg dah masuk, gw jd males bacain satu2 komen di atas. Jadi kalo ada yg ‘repeat’ ya hrp maklum.

    Kalo menurut gw, kedua2nya gw setujui. Utk yang pertama loe bilang, ” Intinya di sini sih bukan detil cerita film itu, tapi bener ga sih, dengan perubahan hal kecil aja, di critical moment, jalan hidup ke depannya bisa berubah total…”

    Kalo menurut gw itu bener. Kalo mo lebih extrim…detik berikutnya loe mo baca tulisan gw, ato detik berikutnya loe pgn nengok kanan, itu bakal memberi akhir yg berbeda. Pernah ntn “Run Lola Run”? di Film itu dikasih 3 plot yg beda, yg akan memberi akhir yg beda. Dan ga hanya ending dr si tokoh utama yg beda, tp ending nasib dr org2 yg dia temui jg berbeda2.

    Hidup itu adalah pilihan. Ada puisi yang berjudul “Road Not Taken”. Loe bs search di google kalo mo tau. Intinya, tiap jalan akan memberi akhir yg beda. Dan kadang, kita suka mikir, jgn2 jalan yg satunya memberi ending yg lebih baik.

    Kalo menurut gw, whatever happens to us now, whatever we have now, that’s the best for us. Even if we think it’s bad, just try to find the good values of it. Make the best of it.

    Kalo soal yang kedua, gw setuju yang namanya takdir ya takdir. kalo udah takdir, sekeras apa pun kita berusaha ya ga akan berubah. Tinggal bagaimana kita menyikapinya. Tapi kalo kita ga berusaha dr awal, kita ga akan pernah tahu takdir kita sbnrnya itu apa.

    Wahh..jd pjg gini gw komennya hehe. Ya kalo menurut gw, kalo kita pernah menyesali atas sesuatu yg pernah kita alami in the past, that’s fine. Artinya kita learning smt, that we don’t want that to happen again. That’s why I said, whatever happened to us was the best for us. Kalo kata Limp Bizkit, “Life’s a lesson, we’ll learn it when we’re through”
    🙂

  14. rikandut says:

    satu hal yang ika lakuin kalo bisa ngulang masa lalu…
    ika bakal mikir sribu kali buat masuk TI Trisakti…
    hahahahaha…
    tapi ika setuju ama film yang kedua…
    sama kaya film IF ONLY.. itu udah takdir kaaliii…
    jadi, walaupun mati’nya ga kebunuh ma pencuri, tapi pasti dia bakal mati2 juga… hehehehe.. walaupun gimana caranya, pasti manusia ga bisa ngubah apa yang ditakdirin tuhan.
    oye ga tuh bahasa ika???

  15. MÄÑìéS says:

    hi hi hi.. ada yg ngira it’s all about romance :)) next time, gue kasi contoh mesin waktu doraemon aja deh biar nalarnya sampe… ato gue kasih kado dipidi butterfly effect.. kalo ga mau nyewa di rental :p

    BTW kalo bisa seperti butterfly effect.. yg gue lakukan adalah pada tanggal 16 Oktober 1995 gue bakal bolos sekolah..
    simple banget kan… tapi gue yakin kalo saat itu gue bolos sekolah… jalan gue bener2 beda…

  16. bridge bbo says:

    Wah, jangan bolos sekolah, itu kurang baik :p

    !H-Hidup itu ibaratnya suatu permainan satu kali tanpa bisa diulang, bisa diperlambat atau dipercepat. Di akhir permainan, yg kalah dieliminasi, yg menang dpt hadiah.-!H

    Kalau kartu sudah dibagikan, terus mainkan, ndak boleh dikocok ulang krn merasa tidak bagus kartunya, pdhl bisa aja dgn kartu yg skrg ini dipegang malah lebih baik hasilnya jika kita bisa memainkannya dgn bagus, drpd kalo diulang, krn kita blom bisa liat hasil akhirnya jika tdk berusaha dimainkan dulu sampai akhir..kecuali kau ingin menyerah di tengah permainan, sudah KO seblm bertanding ;p

    Look at the cards and the bids, lets continue this game.

    KingOfHeart

  17. yudyth says:

    MAKASIH BANGET.lo udah bikin gue inget sama 1 film yg gue suka. GROUDHOG DAY juga intinya sama. Bisa balik ke waktu yg lalu…buat ngebenerin kesalahan..
    kalo beneran ada…gue beneran bakal lari ke depan. gue ogah ngapa2in sesuatu dibelakang…

  18. Duke On Java says:

    Yang jelas.., menurut primbon perdukunan…, kalo suatu massa bergerak melebihi kecepatan cahaya.., dia akan mengalami transformasi menjadi energi.., jadi mendingan gak usah kemakan khayalan tentang adanya mesin waktu lah.., mendingan makan pisang goreng sambil gangguin cewe2 lewat.. hahahahaha

  19. nenni says:

    Menurut gw….teknologi itu akan hilang…lalu semua akan seperti jaman tanpa listrik. Kek di film Kingdon of Heaven…jadi jangan tergantung pada teknologi. Gw ngomong apa seh b-(…Ngomong-ngomong tentang film, gw maren abis nonton Sherlock Holmes and the case of silk stalking…

  20. k3bab says:

    kalo menurut gue..mesin waktu itu pasti gak ada….kalo misnya ada…pasti kehidupan dunia ini terganggu…mengapa bisa begitu??
    jawabannya ada pada diri masing2 individu2…kalau waktu diputar balik ada yang merasa suka dan ada juga yang merasa duka….so kita jalani aja hidup kita seperti ini…sebenarnya kalo mau dijelaskan dengan wacana..pasti kita bingung dengan time machine…coba saudara2 memikirkan time machine….and berandai2……dan semakin panjang anda berandai2 pasti bisa bingung…tes aja kalo gak percaya….kalo gua seh lebih percaya dengan DEJAVU…karena gue pernah merasa,telah menjalani hidup saya yang sama untuk kedua kalinya…..terima kasih untuk kesempatannya….hehehehehehyehe

  21. Endah says:

    And next week i’ll go to thailand with her…

  22. perangakhir says:

    hahaha, asik asik…
    ada satu kegelian yang aye dapatkan, yaitu “oh ternyata Tuhan bisa luput juga, saat kiamat datang.” Ada manusia yang berhasil lolos darinya…

  23. bang fajar says:

    klo menurut w :

    – butterfly effect ada benernya, cz apapun hal kecil yg kita lakukan pasti akan berdampak kapada suatau hal lain di kemudian hari..so guys mulai sekarang kita lakuin hal-hal kecil ataupun hal besar yang menurut kita akan mambawa dampak positif di kemudian hari.

    – time machine jg ga ada salahnya, cz yg namanya takdir mo kita mencoba ngerubah dengan segala cara, ya hasilnya akan sama dengan yang seharusnya emang terjadi.

    So guyz..come on don’t waste ur time for someting unless meaning.

  24. Delta Agia says:

    ahh, i’m falling in love with Somewhere In Time… for years.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: