Surtitejo – Gubernur kita (nama ini diambil dari lagunya Jamrud, kalo pihak Jamrud komplen gue siap untuk ngeganti namanya :p)

Saat itu waktu menunjukkan sekitar pukul 11.20 an hari Selasa tanggal 7 Januari 2006. Jalanan macet, dan gw agak-agak nguping pembicaraan supir angkot sama orang di sebelahnya… “Iya tuh, gara-gara Surtitejo mo lewat, semua dijagain polisi, udah dari Pasar Rebo macetnya… ” kata si supir. Dijawab sama bapak-bapak di sebelahnya, “iyalah kalo nggak pasti udah lewat lah dia…” Nggak tau deh apa maksudnya lewat di sini, apa mati atau lewat dalam arti kata sebenarnya. Kalau mati udah pasti gw gak heran.. toh kalo gw punya senjata dan cukup berjiwa partiotik, pasti si Surtitejo itu emang udah gue tembak, biar Jakarta gak dia bikin makin ancur…

Lagian apa maksudnya sih, mentang-mentang dia mau ngeresmiin Pasar Cibubur, terus orang ga boleh lewat jalan yang mau dilewatin. Lah, wong kalo mau ke kampus gw harusnya belok kanan, kok malah disuruh ke kiri.. apa haknya dia.. Tapi gue tau sih dia emang orangnya paling tepat janji. Dulu dia pernah bilang, dia gak akan turun dari jabatannya selama Jakarta masih banjir.. emang paling pinter tuh orang.. Makanya sampai saat ini juga tetap dipertahankan biar Jakarta tetap banjir kalo musim hujan.. tar kan tinggal bilang, yah selama Jakarta masih banjir saya tidak akan turun.. gedubrak!

Trus salah satu tindakan dia yang memuakkan yang sampe sekarang masih gue inget adalah pembuatan patung pahlawan dengan budget milyaran, alesannya biar anak muda jaman sekarang bisa menghargai para pahlawannya. Eh emang gitu ya caranya?
Kenapa ga makin diperbanyak aja sarana buat anak muda bisa menggali informasi lebih dalam mengenai para pahlawannya, misalnya penyediaan buku-buku yang berisi cerita kepahlawanan pahlawan-pahlawan kita itu, atau apa kek.. dibuat fasilitas yg bikin anak muda lebih kreatif juga bisa…
Jadi inget, kemaren gue abis dateng ke acara HUTnya pak Pram, tuh beliau bisa tuh membangkitkan rasa penghargaan anak-anak muda terhadap pahlawannya. Caranya gimana? Gampang aja, beliau bisa nyeritain kepahlawan salah satu tokoh kita dikemas dengan cerita yang menarik… Terus terang dulu gue gak tau siapa itu Tirto Adhi Suryo sampe gue baca buku-bukunya Pram… Lah terus gimana? si Surtitejo itu harus harus ngarang buku gitu juga? Ya enggaklah.. anak TK juga tau kalo IQ dia ga mungkin nyampe buat bikin master piece kaya’ gitu, ya minimal dia nyediain akses untuk buku2 kepahlawanan lah… ga usahlah nyewa seniman yg bisa bikin patung keren, toh manfaatnya ga sepadan… bikinin kita fasilitas itu aja, yakin deh kalo tujuannya bukan korup, anak muda pastilah menghargai pahlawannya…

BTW tindakan nembak dia termasuk tindakan kepahlawanan kan ya, yaitu memberantas koruptor demi kepentingan banyak orang… jangan2 justru dia takut kalo anak muda punya jiwa kepahlawanan.. hi hi hi…

Banjir… trus sampe kapan banjir mau dijadiin alesan.. hueh tolong dong sembuhin Jakarta ini dari segala jenis keborokannya… mending dananya dialihin buat benahin Jakarta biar gak banjir.. kan enak bisa turun tahta dengan tenang…

Perumahan kumuh mbok ya dibenahi, bikin deh semacam bangunan yg mirip rancangan Mangunwijaya di Kalicode itu… trus bikin deh lapangan kerja, biar ga banyak yg terlunta-lunta…

Sebenernya banyak sih yg bikin gw bt, tapi berhubung gw ada tugas kuliah.. ya udah deh, tar gw tambah-tambah lg…

Ditulis ulang dari Blog di Friendster pada February 07, 2006

3 Responses to Surtitejo – Gubernur kita (nama ini diambil dari lagunya Jamrud, kalo pihak Jamrud komplen gue siap untuk ngeganti namanya :p)

  1. ßµRÚñG says:

    bagussssssssssssssssss :”>:”>

  2. nur says:

    Waduh… kadang kadang saya juga berfikir begini… alhamdulillah ternyata ada juga orang lain yang berfikir begini

  3. wah wah kayaknya ketinggalan berita nih, bukannya macet itu gara2 si Komo lewat? skrg ganti Surtitejo ya? :p
    .
    Masalah korup, banjir, perumahan kumuh, pengangguran, dll. kayaknya setiap rakyat jg pd bt deh, jadi Anda tdk sendirian..😀
    .
    kalo pembuatan patung pahlawan atau lainnya yg ngabisin dana milyaran, itu emg keterlaluan, apalg ga ada dampak positifnya lsg thdp rakyat, cuma bisa diliat ga bikin kenyang😀
    .
    coba baca ini nih, kayaknya sama ide tulisannya. :)>-
    .
    http://pikir.blogspot.com/2005/10/lingkaran-setan.html
    .
    .
    .
    -^KuPLuK^-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: